Masuknya TKA ke Indonesia, HNW Minta Pemerintah Adil dan Punya Empati - idnews.co.id

Jumat, 16 Juli 2021

Masuknya TKA ke Indonesia, HNW Minta Pemerintah Adil dan Punya Empati

IDNEWS.CO.ID - Delegasi Pimpinan MPR, Hidayat Nur Satu, kembali menegaskan penguasa untuk betul- betul berlagak seimbang kepada penanganan masalah daya kegiatan asing yang masuk ke tanah air. Karena, situasi itu kontras dengan warga di dalam negara yang mengalami kesusahan karena terdapatnya Pemberlakuan Pemisahan Kegiatan Warga (PPKM) Darurat.

Ilustrasi Tenaga Kerja Asing Foto: Lampungnews.com.

" kepada WNI dilakukan pembatasan- pembatasan, termasuk kemarin mudik sedemikian itu luar lazim," tutur Hidayat saat dihubungi belum lama ini.

Hidayat mengemukakan penyekatan terjadi di mana- mana karena dianggap akan jadi kluster terkini.

" Ternyata yang jadi kluster merupakan dari virus muara sungai yang dari luar( India). Mudik dilakukan penyekatan di mana- mana, lapangan terbang tidak ditutup, masuklah WNA Cina, India, teruji terhampar Covid- 19, terdapat pula yang dari muara sungai," tutur Hidayat lagi.

Politisi tua Partai Kesamarataan Aman itu mengatakan saat ini ini PPKM lalu diperluas. Baginya, sepatutnya terus menjadi diperketat kehadiran para masyarakat negeri asing yang potensial membuat virus- virus dalam versi yang terkini, bagus dari India, Afrika Selatan, Inggris, ataupun Brasil.

" Seharusnya (pintu masuk untuk para WNA) ditutup keseluruhan," tutur Hidayat.

Beliau menambahkan minimun penguasa dapat memberikan empati pada warga yang sudah amat dibatasi bidang usaha, dan upaya mereka. Sementara penguasa tidak memberikan ganti rugi.

" Bantuannya sangat- sangat minimun, belum disalurkan. Penguasa yang sudah tidak berikan dorongan untuk masyarakat sepatutnya minimun berempati," jelas Hidayat.

8 Negeri Tutup Pintu

Hidayat menambahkan dampak tidak terdapatnya kejelasan penguasa Indonesia dalam menutup pintu untuk para WNA, malah negara- negara lain yang melakukan kebalikannya. Mereka dengan jelas sudah melaporkan menutup pintu untuk masyarakat negeri Indonesia.

" 6 negeri sudah menutup pintu kepada Indonesia. Bahkan terkini terdapat 2 lagi. Jadi terdapat 8 negeri," ucapnya.

Ia menguasai tindakan negara- negara itu. Karena, setiap negeri memiliki peranan melindungi warganya masing- masing.

Oleh karena itu, ia meminta Indonesia untuk tidak butuh canggung. Terlebih, dalam aturan pergaulan global, terdapat dasar timbal balik.

" Penguasa Indonesia wajib berani melakukan perintah konstitusi, melindungi semua orang Indonesia, dari seluruh marabaya," ucapnya.

Hidayat menerangkan dengan menutup pintu untuk para WNA, penguasa minimun memberikan empati pada orang yang kegiatannya sudah jadi amat dibatasi, dari bidang usaha, upaya ataupun profesi yang lain. Sementara penguasa tidak memberikan ganti rugi.

Lebih lanjut, Hidayat pula memperhitungkan tahap yang dilakukan Jepang dapat dijadikan ilustrasi untuk negara- negara lain. Mereka memindahkan warganya dari Indonesia karena terus menjadi menyebarnya Covid- 19.

" Ini sebuah realita. Jepang memperhitungkan warganya butuh diselamatkan dari Indonesia. Hingga disiapkan pesawat spesial untuk menjemput mereka. Ini mawas diri untuk Indonesia," tutur ia.

Hidayat beriktikad jika penguasa tidak ingin menutup pintu untuk TKA, terus menjadi banyak negara- negara lain yang melakukan pengembalian.(fat)

Bagikan artikel ini

Tambahkan Komentar Anda
Disqus comments