76 Persen Kematian Ibu Terjadi saat Persalinan - idnews.co.id

Selasa, 14 September 2021

76 Persen Kematian Ibu Terjadi saat Persalinan

IDNEWS.CO.ID - Peperangan para bunda untuk dapat melahirkan buah hatinya pasti pantas diapresiasi. Sayangnya dalam informasi terkini Departemen Kesehatan RI, kematian bunda saat momen kelahiran bertambah bertambah sampai 76 persen.

" 76 persen bunda yang meninggal itu betul pada saat melahirkan ataupun kelahiran dan pastinya pula pasca- persalinan," ucap Ketua Jenderal Pelayanan Kesehatan Kemenkes Profesor. dokter. Abdul Kadir, Ph. D, Sp. THT- KL( K), Marikh, dalam kegiatan virtual World Patient Safety Day, pada Selasa, 14 September 2021.

Terdapat juga tingkatan kematian bunda yang masih besar ini jadi fokus penguasa, spesialnya di era endemi. Untuk itu, Profesor Kadir memperhitungkan berartinya pelayanan rumah sakit dengan cara teliti untuk penderita bunda berbadan dua dan melahirkan.

" Kita sudah menghasilkan bimbingan pelayanan penderita elementer ataupun penderita non COVID- 19 di era endemi ini. Jadi memang di rumah sakit itu kita wajibkan untuk melakukan pembelahan,” tutur Profesor. Kadir.

Baginya, terdapat 3 pemicu dari kematian bunda yang sering diabaikan. Untuk bunda saat kelahiran, sangat kerap berakhir pada kematian dampak pendarahan( 65 persen), ruptur kandungan( 14 persen), dan darah tinggi( 11 persen).

" Terdapat pula yang meninggal karena darah besar ataupun eklamsia alhasil ia mengalami kejang- kejang pada saat berbadan dua, setelah itu terdapat penyakit- penyakit penyerta semacam jantung atu diabet," tuturnya.

Lebih dalam, Profesor Kadir mengatakan sebagian faktor kematian saat era kehamilan ialah sepsi sebesar 32 persen dan darah tinggi 24 persen. Untuk pemicu yang lain semacam komplikasi sampai keguguran mencapai 28 persen.

Tak cuma itu, kematian pasca- persalinan juga rentan terjadi dampak sebagian perihal seperti

sepsis( 26 persen), pendarahan( 15 persen), dan lain- lain( keguguran, komplikasi obstertik, penyakit komplikasi obstertik 29 persen). Untuk membendungnya, Profesor Kadir mengimbau supaya para bunda tak takut diskusi ke sarana kesehatan di era endemi ini.

" Jadi untuk menurunkan resiko kematian bunda dan bocah, kita harapkan seluruh bunda yang melahirkan wajib melahirkan di sarana kesehatan, oleh karena itu akses kesehatan wajib ditingkatkan," tutur ia.(ria)

Bagikan artikel ini

Tambahkan Komentar Anda
Disqus comments