Ini Tiga Parpol Favorit Pilihan Milenial - idnews.co.id

Selasa, 15 Juni 2021

Ini Tiga Parpol Favorit Pilihan Milenial

IDNEWS.CO.ID  - Partai Demokrat, PKS, dan Partai Kebersamaan Indonesia( PSI) jadi favorit pemilih milenial dan gen Z. Ini diketahui dari hasil survey Center for Political Communication Studies( CPCS).

" PDIP dan Gerindra tetap menang, tetapi Demokrat, PKS, dan PSI sangat favorit untuk pemilih milenial dan gen Z," tutur Ketua Administrator CPCS Tri Okta SK, Selasa, 15 Juni 2021.

Bagi ia, PDIP dan Gerindra tetap jadi opsi paling atas pada bagian pemilih milenial dan gen Z.

Tetapi, jika dibanding dengan tren dalam setahun terakhir, elektabilitas PDIP menurun banyak, sedangkan Gerindra mengarah beku.

Penemuan survey CPCS membuktikan elektabilitas PDIP di golongan milenial dan gen Z mencapai 17, 6 persen.

Tetapi, pada survey antara Maret 2020 sampai Maret 2021 di antara pemilih seluruh baya elektabilitas PDIP senantiasa di atas 20 persen, bahkan luang mencapai 30- an persen.

Sementara itu Gerindra dalam bentang yang serupa dan seluruh baya pada kisaran 12- 14 persen, demikian pula pada pemilih milenial dan gen Z elektabilitasnya nisbi serupa ialah 13, 4 persen.

Demokrat yang elektabilitasnya di antara pemilih milenial dan gen Z mencapai 10, 3 persen menggusur Golkar yang biasanya senantiasa antrean ketiga di antara pemilih seluruh baya.

" PKS yang biasanya pada kisaran 5 persen elektabilitas- nya di antara milenial dan gen Z mencapai 7, 7 persen, sedangkan PSI bocor 5, 0 persen dari biasanya 4 persen," tutur Okta.

Bagi Okta, kecondongan menua- nya pemilih partai- partai besar tidak terelakkan. Partai- partai itu telah memahami pentas politik sejak pembaruan 1998.

Jelukan pemilihnya didominasi mereka yang berumur lebih berumur, sementara demografi pemilih saat ini membuktikan kemajuan penting kanak- kanak belia dari golongan milenial dan gen Z.

Perihal itu jadi tantangan untuk partai- partai besar yang saat ini berdaulat, spesialnya PDIP, Gerindra, dan Golkar.

Di bagian lain, tindakan kritis pemilih belia mengarah teralirkan pada partai- partai antagonisme, ialah Demokrat dan PKS.

Cuma PSI yang mendulang sokongan pemilih belia, berkah positioning selama ini yang mencitrakan diri sebagai partai anak belia.

" Kebijaksanaan penguasa yang dibantu aliansi PDIP, Gerindra, dan Golkar menemukan resistensi dari angkatan belia, teruji dari gelombang unjuk rasa yang gempar pada 2019 dan 2020 lalu," cakap Okta.

Oleh karena itu, parpol- parpol penguasa wajib bertugas ekstra- keras untuk merangkul pemilih belia jika mau tetap melindungi suara pada Pemilu 2024.

Survey CPCS dilakukan pada 1- 10 Juni 2021, dengan jumlah responden 1. 200 orang menggantikan semua provinsi di Indonesia dan berumur 16- 39 tahun.

Survey dilakukan melalui sambungan telepon kepada responden yang diseleksi dengan cara random dari survey sebelumnya sejak 2019. Batas of error surveisebesar 2, 9 persen dan pada tingkatan keyakinan 95 persen. (ndi)

Berikut elektabilitas partai politik pilihan milenial dan gen Z:

PDIP 17,6 persen
Gerindra 13,4 persen
Demokrat 10,3 persen
PKS 7,7 persen
Golkar 5,0 persen
PSI 5,0 persen
PKB 4,3 persen
Nasdem 3,7 persen
Partai Ummat 2,0 persen
PPP 1,4 persen
PAN 1,0 persen
Perindo 0,7 persen
Hanura 0,4 persen
Gelora 0,3 persen
Berkarya 0,1 persen
PBB 0,0 persen
PKPI 0,0 persen
Garuda 0,0 persen
Masyumi Reborn 0,0 persen
Tidak tahu/tidak jawab 22,8 persen.

Bagikan artikel ini

Tambahkan Komentar Anda
Disqus comments